Pengertian Resiko Kerja (Keselamatan dan Kesehatan Kerja)

pengertian resiko kerja

pengertian resiko kerja – Menghambat resiko ialah upaya mengurangi beban dalam kerja agar selamat dari kecelakaan bekerja.

Pemahaman Kecelakaan Karena Kerja

Kecelakaan karena kerja ialah satu peristiwa yang tidak disangka, tidak diinginkan serta dapat mengakibatkan kerugian baik jiwa ataupun harta benda (Rachman, 1990).

Menurut Suma’mur (1989), kecelakaan karena kerja ialah kecelakaan yang terkait dengan kerja pada perusahaan, berarti jika kecelakaan kerja berlangsung dikarenakan oleh pekerjaan atau pada saat melakukan pekerjaan.

Menghambat resiko dalam pekerjaan

Semua orang yang bekerja di industri beresiko mengalami kecelakaan kerja. Begitu banyak bahaya dapat muncul dari sekeliling tempat kita bekerja. Salah satu langkah untuk menghambat kecelakaan kerja yaitu dengan mengambil keputusan prosedur pekerjaan serta melatih para pekerja untuk dapat menggerakkan prosedur itu. Dalam membuat prosedur pekerjaan bahaya yang akan timbul telah di identifikasi serta di siapkan

Beberapa hal yang dapat dikerjakan jika kita ingin menghambat resiko keselamatan kerja. Salah satunya ialah 3,yakni:

1. Kaji resiko dari setiap pekerjaan yang akan dikerjakan. Hal seperti ini dapat dikerjakan dengan membuat JSA(Job Safety Analisys) atau analisis keselamatan kerja. Yang membuat JSA tentunya ialah orang yang ikut serta langsung pada pekerjaan itu(contoh supervisor ). Sesudah JSA dibikin, serta di setujui oleh orang yang berwenang, tentunya mesti disosialisasikan pada kebanyakan orang yeng ikut serta pada pekerjaan itu, supaya mereka benar2 memahami akan resiko dari pekerjaan barusan dan tahu langkah untuk menghilangkan/ kurangi resiko pekerjaan itu.

2. Stop pekerjaan yang berbahaya. Tujuan stop di tempat ini bukan berarti berhenti total bekerja, namun bila JSA telah dikerjakan dengan baik, masih ada bahaya yang muncul karena perkembangan kerja, serta tidak terdeteksi pada JSA, karena itu sebaiknya stop sejenak pekerjaan, diskusikan hal itu sampai diperoleh solusi agar pekerjaan dapat tetap berjalan dengan aman.

3. Laporkan setiap kecelakaan yang berlangsung, peristiwa hampir celaka(near miss) sekecil apa pun pada orang yang berwenang( contoh safety officer, supervisor). Dengan memberikan laporan setiap peristiwa meskipun itu kecil, karena itu kita dapat mengurangi/menghila ngkan kekuatan bahaya yang muncul sebelum itu jadi kecelakaan yang fatal.

Langkah Menghambat Kecelakaan kerja

Setelah menyimak sebab-sebab terjadinya kecelakaan ditempat kerja, karena itu dalam prakteknya, mencegah kecelakaan kerja bisa dikerjakan dengan dua kegiatan dasar yakni:

Kurangi kondisi kerja yang tidak aman.

Kurangi kondisi kerja yang tidak aman jadi posisi depan perusahaan atau laboratorium dalam menghambat kecelakaan kerja. Penanggungjawab keselamatan kerja harus membuat tugas sedemikian rupa untuk menghilangkan atau kurangi bahaya fisik. Pakai risk assesment atau checklist pengawasan alat untuk mengidentifikasi serta menghilankan bahaya-bahaya yang mungkin.

Kurangi tindakan karyawan yang tidak aman.

Tindakan-tindakan karyawan yang tidak aman (atau tidak sesuai prosedur kerja) bisa dikurangi dengan berbagai kegiatan/ langkah, yakni:

1) seleksi serta penempatan

2) propaganda, kampanye, atau tentang keselamatan kerja

3) pelatihan tentang prosedur kerja serta keselamatan kerja sera dorongan positif (positive reinforcement)

MANAJEMEN RISIKO

Penerapan Kesehatan serta keselamatan kerja (K3) ditempat kerja adalah upaya utama dalam mewujudkan lingkungan kerja yang aman, nyaman serta sehat dan membuat perlindungan serta meningkatkan pemberdayaan pekerja yang sehat, selamat serta bekerja tinggi. Sebatas tahu serta mengerti arah yang akan diraih, tiada melakukan tindakan nyata dalam faktor higiene perusahaan, ergonomi, kesehatan serta keselamatan kerja, bukan merupakan langkah yang tepat untuk mengatasi kemungkinan terjadinya karena negatif ditempat kerja.

Terkait dengan uraian di atas, kiat penerapan manajemen resiko sebenarnya sangatlah diperlukan dalam mencapai serta menjaga keunggulan suatu organisasi. Berbagai pendekatan seringkali dikerjakan dalam menghadapi resiko dalam organisasi atau perusahaan contohnya:

a. Mengabaikan resiko sama sekali, karena dianggap adalah hal yang di luar kendali manajemen. Saran itu, adalah langkah pendekatan yang tidak tepat, karena tidak semua resiko ada di luar jangkauan kendali organisasi / perusahaan.

b. Hindari semua pekerjaan atau proses produksi yang mempunyai resiko. Hal seperti ini adalah suatu yang mustahil dikerjakan, karena semua kegiatan di tempat kerja sampai tingkat spesifik tetap mengandung resiko.

c. Mengaplikasikan Manajemen Resiko, dalam artian umum, resiko tinggi yang dihadapi sebenarnnya adalah suatu rintangan yang perlu diatasi serta melalui satu pemikiran positif diharapkan akan memberi nilai lebih atau imbalan hasil yang tinggi juga.

Faktor ekonomi, sosial serta legal adalah banyak hal yang terkait dengan penerapan manajemen resiko. Dampak finansial karena peristiwa kecelakaan kerja, gangguan kesehatan atau sakit karena kerja, kerusakan atau kerugian aset, biaya premi asuransi, moral kerja dan lain-lain, sangatlah mempengaruhi produktivitas. Demikian pula faktor sosial serta keselarasan penerapan ketentuan perundang undangan yang tercermin pada segi kemanusiaan, kesejahteraan serta keyakinan masyarakat membutuhkan penyelenggaraan manajemen resiko yang dikerjakan melalui partisipasi pihak terkait.

Pada prinsipnya manajemen resiko adalah upaya kurangi dampak negatif resiko yang menyebabkan kerugian pada asset organisasi baik berbentuk manusia, material, mesin, metoda, hasil produksi ataupun finansial. Dengan sistematik dikerjakan pengendalian kekuatan bahaya dan resiko dalam proses produksi melalui aktivitas :

a. Identifikasi potensi bahaya
b. Penilaian resiko sebagai akibat manifestasi potensi bahaya
c. Penentuan langkah pengendalian untuk menghambat atau kurangi kerugian
d. Aplikasi teknologi pengendalian
e. Pemantauan serta pengkajian selanjutnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here