Unsur-unsur Penunjang Keselamatan Kerja Yang Aman dan Aman

unsur-unsur penunjang keselamatan kerja

Setiap orang harus selalu peduli dan sadar dalam melakukan pekerjaan yang sesuai dengan standar guna menunjang keselamatan dalam bekerja. Cukup banyak kasus yang terjadi di indonesia mengenai kecelakaan kerja itu sendiri. Keselamatan kerja seperti tidak terlalu menjadi perhatian setiap pekerja bahkan oleh perusahaan itu sendiri yang menaungi para pekerja.

Apa yang terjadi jika kita tidak melakukan antisipasi dalam keselamatan kerja? banyak para pekerja yang mengalami kecelakaan kerja, tidak sedikit para pekerja yang cidera akibat kecelakaan kerja bahkan banyak yang meninggal karena hal ini.

Dalam dunia kerja yang begitu padat dalam menjalankan pekerjaannya, kadang hal-hal mengenai keselamatan kerja tidak menjadi prioritas oleh para pekerja bahkan oleh perusahaan. Biasanya jika sudah mengalami kecelakaa kerja baru perusahaan akan lebih perhatian dan menyadari betapa pentingnya keselamatan kerja.

Peraturan perundang-undangan tentang keselamatan kerja sudah jelas, bahwa setiap pekerja harus mendapat perlindungan di tempat kerja. Jika karyawan tidak mendapatkan fasilitas keselamatan kerja, berarti perusahaan itu tidak mematuhi undang-undang. Jika hal ini terus berlanjut perusahaan itu bisa dipastikan tidak dapat beroperasi lagi. Oleh karena itu, sebaiknya bagi pekerja sekaligus perusahaan selalu memperhatikan keselamatan kerja.

Unsur-unsur penunjang keselamatan kerja termasuk unsur unsur k3, antara lain adalah:

  • Menpunyai unsur-unsur keselamatan dan kesehatan itu sendiri (penunjang keamanan kerja non material)
  • Adanya perhatian dari karyawan dalam menjaga keamanan dan keselamatan kerja.
  • Teliti serta cermat dalam menjalankan pekerjaan (termasuk unsur-unsur penunjang kesehatan kerja)
  • Melakukan semua pekerjaan yang sesuai dengan standar prosedur kerja dengan selalu memperhatikan keamanan dan kesehatan kerja.
  • Tanggung jawab pegawai dalam melaksanakan prosedur keselamatan kerja

Apa yang di maksud dengan kesehatan kerja? Kesehatan merupakan sebuah kata dasar dari sehat yang menurut WHO (WORLD HEALTH ORGANIZATION) merupakan semua hal yang mencakup keadaan diri individu secara keseluruhan dalam melakukan aktivitas psikologis dan juga fisiologis.

Sedangkan, Kesehatan kerja merupakan sebuah upaya untuk menjaga kesehatan para pekerja dan mencegah pencemaran disekitar tempat kerjanya (masyarakat dan lingkungan).

Ada beberapa syarat lingkungan kerja yang aman sala satunya yaitu adanya alat keselamatan kerja dan juga fasilitas untuk para pekerja, hal-hal juga menjadi sasaran dari k3 yang selalu menjadi prioritas utama.

Unsur penunjang kesehatan jasmani dan rohani di tempat kerja, antara lain;

  • Sehat secara jasmani
  • Sehat secara rohani
  • Sehat secara sosial

Ciri-ciri sehat secara jasmani, seperti :

  • Dapat melakukan aktivitas atau kegiatan dengan sebaik-baiknya. seperti : Makan, Minum, Berjalan, Bekerja.
  • Berpenampilan baik. seperti : Cara berpakaian, Cara berbicara, Cara bekerja.
  • Bisa menggunakan sarana dan prasarana untuk kerja dengan baik

Ciri-ciri sehat secara mental, seperti :

  • Individu dapat memilih apa saja yang benar-benar berguna dalam hidupnya.
  • Menghargai dan memberi hadiah pada diri sendiri atas tindakan.
  • Menjalani hidup kerohanian
  • Mempunyai rasa belas kasih terhadap sesama
  • Selalu berpikir optimis
  • Berbagi pengalaman ataupun masalah dengan keluarga.

Sedangkan, untuk ciri-ciri sehat secara sosial/kekeluargaan seperti, aktif dalam berorganisasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *